Monday, June 30, 2008

Siapa Nak Beli Rumah?

La... jual rumah la pulak. Bukan apa, ada makcik kat rumah aku ni mintak aku carikan buyer untuk rumah dia. Aku kata insyaAllah aje. Adala komisen sikit.

Pandangan kiri
Sesapa yang beli rumah ni, jangan la pandai-pandai nak mencabut tiang talipon tu ye!


Pandangan sisi
Dari sini boleh nampak MR2 yang glamer sebab retak tu. Jalan baru tar, err.. sebelum piilihanraya!


Pandangan kanan
Kanan rumah ni ada lorong. Masa kecik-kecik dulu aku biasa main badminton kat sini. OK la sebab angin tak banyak. Masalahnya shuttle sangkut atas bumbung.


Lokasi; Taman Desa Jaya, Kepong, Selangor

Ciri-ciri keistimewaan rumah ni;

1. Luas 1430 kaki persegi

2. Lebih kurang 300 meter dari stesen komuter Kepong Central

3. 300 meter pulak dari masjid. Tapi dekat masjid bukan sebab senang datang masjid. Corong speaker masjid masuk dalam rumah pun tak tentu boleh datang lagi. Itu bergantung pada iman.

4. Selang sebuah je dari rumah mak aku dan kira-kira ½ km dari rumah aku. InsyaAllah anda akan diziarahi oleh aku dan kuncu-kuncu.

5. Masjid di sini hidup 5 amal jemaah masjid. Jadi insyaAllah jangan takut masalah tsunami, gempa bumi, kemarau, bunuh-membunuh, rompak-merompak, cabul-mencabul dan sebagainya. Tapi korang kena sama-sama la buat 5 amal jemaah masjid tu ye!

6. Bekalan air percuma untuk 20m padu pertama setiap bulan.

Dan part yang paling best;
Harga dia RM 200k. Tapi boleh runding la ngan makcik tu. Harga ni memang standard kat sini.

Sesiapa berminat boleh call aku, azharjaafar 016-682 7679.

******************************

Ada satu rumah lagi... Sapa beli rumah di atas ada peluang tinggal kat sini .

Lokasi; Taman Transit Bukit Lagong, tak jauh dari sini.

Luas; 7 kaki panjang x 3 kaki lebar x 7 kaki dalam

Harga; kena tanya AJK masjid.

Ciri-ciri;
Untuk orang beriman akan jadi taman-taman syurga. Kawasan akan diluaskan seluas mata memandang. Satu pintu akan dibuka di mana haruman syurga akan masuk. Ada aweks akan temankan sehingga dipanggil untuk bangkit.

Untuk orang kufur akan jadi lembah-lembah neraka. Kawasan akan menjadi sempit sehingga tulang rusuk tikam menikam. 90 ekor ular akan dilepaskan ke dalamnya yang mana jika seekor darinya menghamburkan bisanya ke atas bumi, maka tiada suatu tumbuhan yang akan hidup. Ular-ular tu akan patut dia sampai kiamat. Nauzubillah.

Gambar; cari kat sini.



Sunday, June 29, 2008

Perhimpunan Orang Bisu

Satu perhimpunan untuk orang Islam bisu (lelaki shj), insyaAllah akan diadakan pada hari Ahad 29 Jun 2008, bermula jam 9.30pagi di bilik depan sebelah kiri, Masjid Bandar Baru Sri Petaling. Makan tengahari disediakan.

Sesiapa yang ada kenalan bisu, bolehlah bawa mereka ke perhimpunan ini. Matlamat perhimpunan ini adalah supaya warga bisu tidak terpinggir dari amalan agama. Mereka juga adalah sebahagian dari umat seperti kita.

Post berkaitan bisu; klik sini dan sini.

Saturday, June 28, 2008

5 Amal Jemaah Masjid


Kadang-kadang ada orang tanya keluar-keluar ni untuk apa? Kalau tak keluar tak boleh ke? Sebenarnya keluar ni nak belajar dan nak belajar kena ada suasana belajar. Tu la sebabnya kenapa kita hantar budak-budak gi sekolah rendah, sekolah menengah, universiti dsb. Belajar kat rumah aje tak boleh ke? Lu pikir la sendiri...

Kalau nak repair kereta, kena hantar bengkel. Repair baju gi tailor. Repair jantung, masuk IJN. Repair otak go to Hospital Bahagia...

Nak repair manusia? Kena repair hati.

Nak repair hati? Kena repair kat masjid...

Masjid pulak kena ada amalan yang betul iaitu amalan cara Nabi. Kurang-kurang mirip-mirip cara Nabi. Tak pun, ada niat dan usaha untuk dapat amalan macam masjid Nabi. Bukan amalan ikut kepala sendiri...

Ulama kata di masjid Nabi zaman Madinah dulu hidup 24 jam dengan 4 amalan.
1.Dakwah,
2.belajar & mengajar ilmu agama,
3.ibadat (solat, quran, zikir & doa),
4.khidmat.

Natijahnya orang Islam zaman tu jadi cemerlang, gemilang dan terbilang. Jemaah-jemaah dihantar keseluruh dunia untuk sebarkan agama dan jemaah-jemaah datang dari seluruh dunia untuk belajar agama. Jadi untuk kembalikan kegemilangan umat Islam dulu pada zaman sekarang, umat kena kembali hidupkan masjid2 jadi macam zaman Nabi.

Langkah awal untuk hidupkan 4 amal tu, jadi ulama suruh kita hidupkan 5 amal jemaah masjid. (di sini 5 amal tu dicatat dengan ringkas. Nak detail kena buat sendiri!)

1.mesyuarat hari2- hal ehwal agama di kampung kita. Apa kerja dah dibuat semalam dan apa lagi kerja kita kena buat supaya 100% orang di kampung kita taat Allah.

2.beri masa di masjid 8jam hari2, sekurang2nya 2½jam untuk buat apa yang dah dimesyuaratkan.

3.bacaan hadis kelebihan2 amalan supaya kita cinta untuk bersolat, baca quran, zikir, bersedekah dsb. Bacaan dibuat dimasjid dan di rumah masing2, sekali sehari (10-30 minit). Hari ni umat Islam telah hilang cinta untuk ibadat sebaliknya cinta giler pada dunia.

4.ziarah dari rumah ke rumah seminggu sekali untuk bersilaturahim.

5.keluar ke surau lain selama 3 hari sebulan.

Sebab tu la kita tengok banyak jemaah2 dikeluarkan selama 4 bulan, 40 hari dan sebagainya untuk belajar sambil hidupkan 5 amal masjid di tempat2 yang didatangi di seluruh dunia. Bila balik dari 4 bulan atau 40 hari, yang paling penting nak hidupkan amalan tu di kampung sendiri.

Siapa sedia? InsyaAllah 4 bulan atau 40 hari atau 3 hari? Boleh beri nama pada kawan-kawan yang buat usaha ni di tempat korang.

Sunday, June 22, 2008

Apa Ada Pada Logo?

Apa pendapat kita kalau nampak sorang Islam pakai baju atau guna payung atau lekat stiker berikut kat kereta dia, lepas tu parking dalam kawasan masjid pulak.



Sebagai orang yang mengaku beriman mestilah kita rasa marah, geram, kesal, nak mengamuk, nak tunjuk perasaan, nak boikot, nak tumbuk muka dia dan sebagainya.

Dalam hati kita akan kata, 'teruk bebeno mamat ni, tak de ke logo lain yang dia boleh guna?'

Kemudian kita tahu pulak dia tu kerja kat tempat2 macam tu. Lagi la kita kesal. Macam mana dia bagi anak bini rezeki dari sumber macam tu.

Habis cerita tu... Sambung cerita lain, di hari yang lain...

Apa pulak pendapat kita kalau nampak sorang Islam pakai baju atau guna payung atau lekat stiker berikut kat kereta dia, lepas tu parking dalam kawasan masjid.

Atau dia kerja, atau dia jadi ejen dengan syarikat berikut :




Rasa macam biasa la kan.

Sedangkan Allah dan Rasul istihar perang kepada pengamal2 riba'. Boleh rujuk terjemah Surah Al Baqarah ayat 275 - 281.



الَّذِينَ يَأْكُلُونَ الرِّبَا لاَ يَقُومُونَ إِلاَّ كَمَا يَقُومُ الَّذِي يَتَخَبَّطُهُ الشَّيْطَانُ مِنَ الْمَسِّ ذَلِكَ بِأَنَّهُمْ قَالُواْ إِنَّمَا الْبَيْعُ مِثْلُ الرِّبَا وَأَحَلَّ اللّهُ الْبَيْعَ وَحَرَّمَ الرِّبَا فَمَن جَاءهُ مَوْعِظَةٌ مِّن رَّبِّهِ فَانتَهَىَ فَلَهُ مَا سَلَفَ وَأَمْرُهُ إِلَى اللّهِ وَمَنْ عَادَ فَأُوْلَـئِكَ أَصْحَابُ النَّارِ هُمْ فِيهَا خَالِدُونَ
275. Orang-orang yang memakan (mengambil) riba itu tidak dapat berdiri betul melainkan seperti berdirinya orang yang dirasuk Syaitan dengan terhuyung-hayang kerana sentuhan (Syaitan) itu. Yang demikian ialah disebabkan mereka mengatakan: "Bahawa sesungguhnya berniaga itu sama sahaja seperti riba". Padahal Allah telah menghalalkan berjual-beli (berniaga) dan mengharamkan riba. Oleh itu sesiapa yang telah sampai kepadanya peringatan (larangan) dari Tuhannya lalu ia berhenti (dari mengambil riba), maka apa yang telah diambilnya dahulu (sebelum pengharaman itu) adalah menjadi haknya, dan perkaranya terserahlah kepada Allah. Dan sesiapa yang mengulangi lagi (perbuatan mengambil riba itu) maka itulah ahli neraka, mereka kekal di dalamnya.


يَمْحَقُ اللّهُ الْرِّبَا وَيُرْبِي الصَّدَقَاتِ وَاللّهُ لاَ يُحِبُّ كُلَّ كَفَّارٍ أَثِيمٍ
276. Allah susutkan (kebaikan harta yang dijalankan dengan mengambil) riba dan Ia pula mengembangkan (berkat harta yang dikeluarkan) sedekah-sedekah dan zakatnya. Dan Allah tidak suka kepada tiap-tiap orang yang kekal terus dalam kekufuran, dan selalu melakukan dosa.


إِنَّ الَّذِينَ آمَنُواْ وَعَمِلُواْ الصَّالِحَاتِ وَأَقَامُواْ الصَّلاَةَ وَآتَوُاْ الزَّكَاةَ لَهُمْ أَجْرُهُمْ عِندَ رَبِّهِمْ وَلاَ خَوْفٌ عَلَيْهِمْ وَلاَ هُمْ يَحْزَنُونَ
277. Sesungguhnya orang-orang yang beriman dan beramal soleh, dan mengerjakan sembahyang serta memberikan zakat, mereka beroleh pahala di sisi Tuhan mereka, dan tidak ada kebimbangan (dari berlakunya sesuatu yang tidak baik) terhadap mereka, dan mereka pula tidak akan berdukacita.


يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُواْ اتَّقُواْ اللّهَ وَذَرُواْ مَا بَقِيَ مِنَ الرِّبَا إِن كُنتُم مُّؤْمِنِينَ
278. Wahai orang-orang yang beriman! Bertaqwalah kamu kepada Allah dan tinggalkanlah (jangan menuntut lagi) saki baki riba (yang masih ada pada orang yang berhutang) itu, jika benar kamu orang- orang yang beriman.


فَإِن لَّمْ تَفْعَلُواْ فَأْذَنُواْ بِحَرْبٍ مِّنَ اللّهِ وَرَسُولِهِ وَإِن تُبْتُمْ فَلَكُمْ رُؤُوسُ أَمْوَالِكُمْ لاَ تَظْلِمُونَ وَلاَ تُظْلَمُونَ
279. Oleh itu, kalau kamu tidak juga melakukan (perintah mengenai larangan riba itu), maka ketahuilah kamu: akan adanya peperangan dari Allah dan RasulNya, (akibatnya kamu tidak menemui selamat). Dan jika kamu bertaubat, maka hak kamu (yang sebenarnya) ialah pokok asal harta kamu. (Dengan yang demikian) kamu tidak berlaku zalim kepada sesiapa, dan kamu juga tidak dizalimi oleh sesiapa.


وَإِن كَانَ ذُو عُسْرَةٍ فَنَظِرَةٌ إِلَى مَيْسَرَةٍ وَأَن تَصَدَّقُواْ خَيْرٌ لَّكُمْ إِن كُنتُمْ تَعْلَمُونَ
280. Dan jika orang yang berhutang itu sedang mengalami kesempitan hidup, maka berilah tempoh sehingga ia lapang hidupnya dan (sebaliknya) bahawa kamu sedekahkan hutang itu (kepadanya) adalah lebih baik untuk kamu, kalau kamu mengetahui (pahalanya yang besar yang kamu akan dapati kelak).


وَاتَّقُواْ يَوْماً تُرْجَعُونَ فِيهِ إِلَى اللّهِ ثُمَّ تُوَفَّى كُلُّ نَفْسٍ مَّا كَسَبَتْ وَهُمْ لاَ يُظْلَمُونَ
281. Dan peliharalah diri kamu dari huru-hara hari (kiamat) yang padanya kamu akan dikembalikan kepada Allah. Kemudian akan disempurnakan balasan tiap-tiap seorang menurut apa yang telah diusahakannya, sedang mereka tidak dikurangkan balasannya sedikitpun.

**********************************************************************************

Bukan nak iklan.

Tapi.. lebih kurang macam iklan jugak la.

Paham2 aje la.

Apa2 la.

Ya la.

Sebenarnya hari ni kita ada pilihan. Walaupun belum 100% perfect, tapi boleh la untuk sementara. Perlahan2 bila guna yang halal atau hampir halal, Allah akan beri yang lebih baik, yang lebih halal, insyaAllah.

Emm.. tepuk dada tanya iman. Apa ada pada logo?

  • Insuran Kereta / Motorsikal
  • Cukai Jalan (roadtax) dihantar ke tangan anda.



"Wahai orang-orang yang beriman! Bertaqwalah kamu kepada Allah dan tinggalkanlah saki baki riba itu, jika benar kamu orang- orang yang beriman." al Baqarah 278

Wednesday, June 18, 2008

Berbulan Madu Dengan Bidadari

Pada zaman Rasulullah Sallallahu 'Alaihi Wasallam ada seorang sahabat yang bernama Zahid yang berumur 35 tahun namun belum juga menikah. Dia tinggal di suffah masjid Madinah. Ketika sedang memperkilat pedangnya tiba-tiba Rasulullah Sallallahu 'Alaihi Wasallam datang dan mengucapkan salam. Zahid kaku dan menjawabnya agak gugup.

"Wahai saudaraku Zahid….selama ini engkau sendiri saja," Rasulullah Sallallahu 'Alaihi Wasallam menyapa.

"Allah bersamaku ya Rasulullah," kata Zahid.

"Maksudku kenapa engkau selama ini engkau membujang saja, apakah engkau tidak ingin menikah…," kata Rasulullah Sallallahu 'Alaihi Wasallam.

Zahid menjawab, "Ya Rasulullah, aku ini seorang yang tidak mempunyai pekerjaan tetap dan wajahku hodoh, siapa yang mahu akan diriku ya Rasulullah?"

"Asal engkau mahu, itu urusan yang mudah!" kata Rasulullah Sallallahu 'Alaihi Wasallam.

Kemudian Rasulullah Sallallahu 'Alaihi Wasallam memerintahkan pembantunya untuk membuat surat yang isinya adalah melamar kepada wanita yang bernama Zulfah binti Said, anak seorang bangsawan Madinah yang terkenal kaya raya dan terkenal sangat cantik jelita. Akhirnya, surat itu dibawa ke rumah Zahid dan ia diserah sendiri oleh Zahid ke rumah Said. Disebabkan di rumah Said sedang ada tetamu, maka Zahid setelah memberikan salam kemudian memberikan surat tersebut dan diterima di depan rumah Said.

"Wahai saudaraku Said, aku membawa surat dari Rasul yang mulia diberikan untukmu saudaraku."

Said menjawab, "Adalah suatu kehormatan buatku."

Lalu surat itu dibuka dan dibacanya. Ketika membaca surat tersebut, Said agak terperanjat karena tradisi Arab perkawinan yang selama ini biasanya seorang bangsawan harus kawin dengan keturunan bangsawan dan yang kaya harus kawin dengan orang kaya, itulah yang dinamakan SEKUFU.

Akhirnya Said bertanya kepada Zahid, "Wahai saudaraku, betulkah surat ini dari Rasulullah?"

Zahid menjawab, "Apakah engkau pernah melihat aku berbohong…."

Dalam suasana yang seperti itu Zulfah datang dan berkata, "Wahai ayah, kenapa sedikit tegang terhadap tamu ini…. bukankah lebih baik dijemput masuk?"

"Wahai anakku, ini adalah seorang pemuda yang sedang melamar engkau supaya engkau menjadi isterinya," kata ayahnya.

Disaat itulah Zulfah melihat Zahid sambil menangis sejadi-jadinya dan berkata, "Wahai ayah, banyak pemuda yang tampan dan kaya raya semuanya menginginkan aku, aku tak mau ayah…..!" dan Zulfah merasa dirinya terhina.

Maka Said berkata kepada Zahid, "Wahai saudaraku, engkau tahu sendiri anakku tidak mau…bukan aku menghalanginya dan sampaikan kepada Rasulullah bahawa lamaranmu ditolak."

Mendengar nama Rasul disebut ayahnya, Zulfah berhenti menangis dan bertanya kepada ayahnya, "Wahai ayah, mengapa disebut-sebut nama rasul?"

Akhirnya Said berkata, "Lamaran ke atasmu ini adalah perintah Rasulullah."

Maka Zulfah istighfar beberapa kali dan menyesal atas kelancangan perbuatannya itu dan berkata kepada ayahnya, "Wahai ayah, kenapa sejak tadi ayah tak berkata bahwa yang melamar ini Rasulullah, kalau begitu segera aku harus dinikahkan dengan pemuda ini. Kerena ingat firman Allah dalam Al-Qur'an;
"Sesungguhnya jawaban orang-orang mukmin, bila mereka dipanggil kepada Allah dan Rasul-Nya agar rasul menghukum (mengadili) diantara mereka ialah ucapan. Kami mendengar, dan kami patuh/taat. Dan mereka itulah orang-orang yang beruntung." (QS. An Nur 24:Ayat 51)


Zahid pada hari itu merasa jiwanya melayang ke angkasa dan baru kali ini merasakan bahagia yang tiada taranya dan segera melangkah pulang. Sampai di masjid ia bersujud syukur. Rasul yang mulia tersenyum melihat gerak-gerik Zahid yang berbeda dari biasanya.

"Bagaimana Zahid?"

"Alhamdulillah ia diterima ya Rasul," jawab Zahid.

"Sudah ada persiapan?"

Zahid menundukkan kepala sambil berkata, "Ya Rasul, aku tidak memiliki apa-apa."

Akhirnya Rasulullah menyuruhnya pergi ke Abu Bakar, Uthman dan Abdurrahman bin Auf. Setelah mendapatkan wang yang cukup banyak, Zahid pergi ke pasar untuk membeli persiapan perkawinan. Dalam keadaan itu jugalah Rasulullah Sallallahu 'Alaihi Wasallam menyeru umat Islam untuk menghadapi kaum kafir yang akan menghancurkan Islam.

Ketika Zahid sampai di masjid, dia melihat kaum Muslimin sudah siap-siap dengan perlengkapan senjata, Zahid bertanya, "Ada apa ini?"

Sahabat menjawab, "Wahai Zahid, hari ini orang kafir akan menghancurkan kita, maka apakah engkau tidak mengetahui?" .

Zahid istighfar beberapa kali sambil berkata, "Wah jika begitu perlengkapan nikah ini akan aku jual dan akan ku beli kuda yang terbaik."

Para sahabat menasihatinya, "Wahai Zahid, nanti malam kamu berbulan madu, tetapi engkau hendak berperang?"

Zahid menjawab dengan tegas, "Itu tidak mungkin!"

Lalu Zahid menyitir ayat sebagai berikut;
"Jika bapa-bapa, anak-anak, saudara-saudara, isteri-isteri kaum keluargamu, harta kekayaan yang kamu
usahakan, perniagaan yang kamu khuatiri kerugiannya dan rumah-rumah tempat tinggal yang kamu sukai, adalah lebih baik kamu daripada cintakan Allah dan Rasul-Nya (dengan) berjihad di jalan-Nya. Maka tunggulah sampai Allah mendatangkan keputusan-Nya. Dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang fasik." (QS At Taubah: Ayat 24).

Akhirnya Zahid (Aswad) maju ke medan pertempuran dan mati syahid di jalan Allah.

Rasulullah berkata, "Hari ini Zahid sedang berbulan madu dengan bidadari yang lebih cantik daripada Zulfah."

Lalu Rasulullah membacakan Al-Qur'an;
"Janganlah kamu mengira bahwa orang-orang yang gugur dijalan Allah itu mati, bahkan mereka itu hidup di sisi Tuhannya dengan mendapat rezeki. Mereka dalam keadaan gembira disebabkan kurnia Allah yang diberikan-Nya kepada mereka, dan mereka bergirang hati terhadap orang-orang yang masih tinggal dibelakang yang belum menyusul mereka dan tidak (pula) mereka bersedih hati." (Surah Ali Imran Ayat 169-170).

"Dan janganlah kamu mengatakan terhadap orang-orang yang gugur di jalan Allah, (bahwa mereka itu) mati, bahkan (sebenarnya) mereka itu hidup, tetapi kamu tidak menyadarinya." (Al Baqarah :Ayat 154).

Pada saat itulah para sahabat meneteskan air mata dan Zulfah pun berkata, "Ya Allah, alangkah bahagianya calon suamiku itu, jika aku tidak dapat mendampinginya di dunia, maka izinkanlah aku mendampinginya di akhirat."

Thursday, June 05, 2008

Cerita Lukisan

Dalam sebuah kelas matapelajaran lukisan, seorang guru memberi tugasan kepada murid-muridnya untuk melukis sebuah lukisan bertajuk 'Sebuah Basikal'. Dari banyak-banyak lukisan yang disiapkan, 3 lukisan diambil sebagai contoh;

Lukisan 1


Lukisan 2


Lukisan 3


Andaikata kita adalah guru lukisan tersebut, berapa markah per seratus yang kita akan beri kepada ketiga-tiga lukisan di atas?

*********************************************************************************

Kalau saya lah jadi guru lukisan tu...


Lukisan 1 dapat 70 markah dan lukisan 2 dapat 30 markah.
Lukisan 3 dapat 0 markah.

Sebab? Lukisan 1 hampir sempurna. Lukisan 2 walau buruk, masih boleh dikenal sebagai basikal. Lukisan 3 dapat 0 sebab, walaupun cantik tapi tak menepati soalan yang diberi. Orang suruh lukis basikal, dia pegi lukis motorsikal. Nampak sangat 'fail' nya.

????????????????????????

Allah hantar Nabi-Nabi untuk buat kerja ajak manusia kepada Allah. Semua Nabi-Nabi dihantar atas maksud dan cara yang sama, cuma masa dan keadaan kaum saja yang berbeza. Jalan yang diguna adalah jalan pengorbanan dan susah payah. Kena tinggal anak bini, kampung halaman dan kebun ladang. Kena guna harta dan diri sendiri. Kadang-kadang nyawa tergadai. Kena jumpa manusia secara bersemuka dari negeri ke negeri, kampung ke kampung, rumah ke rumah. Lepas satu Nabi, satu Nabi lagi dihantar. Sehingga dalam satu-satu masa pernah ada 70 Nabi.

Selepas Nabi Muhammad SAW, tak ada Nabi lagi akan dihantar. Sahabat-sahabat Nabi telah meneruskan kerja kenabian tersebut. Dengan maksud dan cara yang sama. Tak ada cara baru. Cara tu jugak. Natijahnya mereka telah dimulia dan diberi kejayaan oleh Allah.

Hari ni kita kata kita mahu Islam!

Masalahnya lukisan kita tak sama seperti tajuk lukisan yang diberi.

Markah???

UMRAH dan ZIARAH bersama EMRAZ Travel & Tours Sdn Bhd

PROMOSI DISKAUN RM1000 UNTUK SEMUA PAKEJ UMRAH EMRAZ‼️ (tertakluk kepada baki stok) PAKEJ MUSIM 1445 HIJRAH KAMI MENGGUNAKAN HOTEL SAFWAH SE...