Monday, July 30, 2007

Pergi PD

Semalam (28/07/07 - 29/07/07) kami sekeluarga bercuti ke Port Dickson. Bermalam di Glory Beach Resort, Tanjung Gemok, PD.
Hari ni semua dah letih jadi budak2 tak sekolah. Abah bagi cuti.



Gambar ni kat Malaysia tau, bukan kat Madras!

Friday, July 27, 2007

Ulama waris Para Nabi

Lazimnya umat Nabi2 dahulu apabila jauh dari zaman kenabian, RUH & HAKIKAT AMALAN SERTA IBADAH mereka mati lalu berubah menjadi adat & upacara2 sahaja. Itulah agama yang tnggal. Untuk menghapuskan kesesatan dan adat itu maka para Nabi yang lain pula diutus menghidupkan kembali ruh ibadat dan hakikat agama yang tulen. Seluruh agama samawi waktu itu berkeadaan demikian. Yang tinggal hanyalah beberapa adat yang disangka syariat sehinggalah diutuskan Rasulullah SAW. Rasulullah SAW datang menghapuskan adat2 itu dan mengajar hakikat agama, hukum dan akhlak yang sebenar.

Umat Muhammad SAW kini juga sedang menderita penyakit yang sama, amal ibadat telah menjadi adat sahaja. Pembelajaran agama yang sepatutnya menjadi sebab untuk islah diri juga telah menjadi adat. Oleh kerana salasilah kenabian telah tamat maka kerja kanabian telah ditanggungjawabkan kepada para ulama yang merupakan pewaris Nabi.

Fardhu atas mereka untuk usaha islahkan suasana fasad dan sesat ini dengan cara membetulkan niat kerana suatu amalan akan menjadi adat jika dilakukan bukan dengan niat kerana Allah dan sifat penghambaan. Oleh itu membetulkan niat akan menghidupkan ruh amalan itu hingga ia tidak lagi disebut sebagai adat malah sebagai hakikat dan perhambaan kepada Allah.

Maka setiap amalan itu hendaklah ada sifat perhambaan disertai semangat beribadat kepada Allah. Oleh itu menanam niat yang sohih dalam setiap amalan agar menjadi suatu hakikat menjadi tugas dan kewajipan para ulama dan ahli2 agama.

Terdapat kelemahan dan kelalaian dikebanyakan madrasah. Walaupun pelajarnya diajar dengan ilmu agama tetapi tidak ditekankan maksud asal belajar iaitu khidmat kepada agama dan dakwah. Akibatnya setelah tamat belajar matlamat mereka adalah mencari keduniaan atau menjadi pekerja atau mengambil ujian di pengajian umum untuk wang. Maka seluruh masa, belanja, usaha dan tenaga yang telah dicurahkan untuk belajar ilmu agama tidak berhasil. Sehingga ada yang bekerja dengan orang2 yang memusuhi agama.

Oleh itu kita kena fikir untuk memimpin mereka supaya bersedia untuk khidmat kepada agama dan mengamalkan perintah agama dan menunaikan hak2 ilmu agama setelah tamat belajar. Maksud ilmu yang utama ialah agar seseorang itu dapat islah kekurangan serta kelemahan dirinya, memahami kewajipannya dan berusaha membaiki kehidupannya. Apabila ilmu diguna untuk menyalah dan mencari aib orang lain, maka ilmu tersebut menjadi sebab takabur dan sombong. Ilmu itu akan membinasakan pemiliknya sendiri.

Dipetik dari kata2 Maulana Ilyas rah.,
meninggal dunia pada Julai 1944.